Kipas Langit-Langit Modern, Panduan Memilih Satu

Ada ratusan kipas langit-langit modern yang tersedia di online. Anda dapat mengakses berbagai merek, gaya, dan jenis penggemar ini dengan sangat mudah dari puluhan situs web. Array penggemar akan menyulitkan Anda untuk memilih salah satunya. Untuk membantu Anda dengan tugas khusus ini, baca terus.

Berikut beberapa panduan dalam memilih penggemar modern Anda

Tentukan gaya apa yang harus dipilih

Apakah Anda ingin penggemar Anda melengkapi dekorasi Anda? Jika ini masalahnya, pilihlah penggemar yang memiliki aspek estetika tertentu yang cocok dengan warna, tema, dan desain ruangan Anda.

Pertimbangkan fungsionalitas

Anda dapat mempertimbangkan keanggunan sebagai salah satu faktor tetapi Anda juga harus mempertimbangkan fungsi. Pengoperasian yang dapat diandalkan dari kipas langit-langit modern juga penting. Apa yang dimaksud dengan kipas yang sangat baik dan berkelas jika Anda tidak dapat menggunakannya secara efektif? Ini akan menjadi salah satu dekorasi yang indah tapi tidak berguna di rumah Anda. Jadi pilih kipas langit-langit Anda dengan hati-hati sebelum membeli.

Bahan yang kuat

Daya tahan akan selalu menjadi salah satu faktor yang harus Anda pertimbangkan. Jika bahan yang digunakan berkualitas tinggi, maka kipas langit-langit Anda akan bertahan sangat lama. Anda akan menghemat uang karena Anda tidak akan membeli yang baru dalam beberapa bulan. Ini tidak akan mudah macet dan ini akan menyelamatkan Anda kesulitan membawanya ke teknisi perbaikan setiap kali cranks up. Ini juga akan menghemat waktu Anda.

Berikut beberapa Penggemar modern yang mungkin ingin Anda beli:

Minka Aire Fans

Penggemar ini menggabungkan desain yang luar biasa dan fungsi yang mulus, yang dapat menjadi tak ternilai jika Anda sadar membuat pernyataan mode. Mereka juga datang dalam beberapa desain yang dibuat dengan indah yang tidak dapat Anda abaikan. Anda akan dapat memilih salah satu dari penggemar hebat artistik ini.

Monte Carlo Fans

Motor-motor penggemar ini beroperasi secara diam-diam tetapi efisien dan mereka sangat bagus untuk di dalam ruangan, terutama di kamar tidur di mana Anda membutuhkan kedamaian dan ketenangan. Penggemar ini juga dibuat dengan indah sehingga Anda dapat menggunakannya sebagai dekorasi ruangan. Penggemar modern memiliki eksterior yang melebihi penampilan kipas langit-langit tradisional.

Anda dapat memilih satu desain indah dari para penggemar modern ini dan memadukannya secara luar biasa dengan dekorasi rumit yang ada di kamar Anda. Dengan sedikit kecerdikan, Anda bisa datang dengan ruangan yang segar, sejuk, dan berkelas semua pada saat yang sama.

Beach Wedding Dresses – Cara Memilih Wedding Dress Dazzling Beach

Pernikahan pantai semakin populer, dengan semakin banyak pengantin yang mengalami kesulitan menemukan pakaian pengantin yang tepat untuk hari besar mereka di pantai. Gaun pengantin tradisional tidak akan dilakukan dalam pengaturan yang lebih alami ini. Mencari gaun yang berhasil bisa menghadirkan beberapa tantangan untuk mempelai wanita.

Anda mungkin akan menyerah ide Anda menjadi seorang putri Disney dalam gaun Cinderella yang sempurna. Anda tidak bisa memakai mereka di pantai. Anda tidak akan terlihat bagus di akhir upacara. Angin laut dan lingkungan pantai tidak ramah untuk gaun formal seperti itu.

Desain sederhana adalah cara untuk pergi ketika melakukan pernikahan pantai. Anda tidak bisa mengenakan gaun pengantin putih yang sangat panjang di pasir, itu akan merusak gaun dan dengan itu pengalaman pernikahan pantai yang sempurna. Attires pernikahan pantai besar yang santai, santai, seksi, keren dan indah itu juga harus memiliki keanggunan yang melekat padanya. Gaun tanpa tali satin putih adalah salah satu contohnya. Bahan lain untuk gaun yang bagus adalah sifon, krep, georgette, organza, katun, dan pesona. Anda harus menghindari memakai sutra karena sutra bukanlah kain yang bisa bernapas.

Rombongan pengantin juga harus berpakaian dengan pakaian yang sama. Para pengiring pengantin bisa diberikan gaun-gaun dari make dan cut yang sama. Warna-warna bisa menjadi warna yang lebih ringan seperti putih, krem ‚Äč‚Äčatau merah muda. Warna-warna ini lebih tepat untuk tempat semacam itu. Ide lainnya adalah meminta mereka mengenakan gaun prom pendek yang identik. Anda juga dapat memasangnya untuk gaun yang dibuat khusus untuk acara ini. Ini menghemat waktu dalam mencari desain yang sempurna.

Angin laut harus benar-benar dipertimbangkan. Ini harus menentukan potongan gaun itu. Gaun yang lebih panjang cenderung melambai-lambai tertiup angin dan ini bisa menghadirkan beberapa masalah, jadi potongan terbaik haruslah pendek. Slip gaun menggunakan desain garis lurus berperilaku lebih baik daripada rok penuh. Jika Anda memutuskan untuk memiliki gaun yang mengalir, panjanglah. Rok tanpa tali yang sederhana dan tanpa tali adalah sebuah kemungkinan. Untuk memecah warna, Anda dapat menambahkan sedikit sesuatu biru untuk keberuntungan. Warna tambahan ini tidak akan berbenturan dengan tema warna keseluruhan karena cocok dengan lautan.

Sebuah cadar mungkin tambahan yang bagus untuk gaun itu tetapi itu tidak terlalu praktis. Tabir akan cenderung mengepak di angin. Anda bahkan mungkin kehilangan sepenuhnya angin, mungkin juga meninggalkan cadar untuk orang yang melakukan pernikahan tradisional.

Anda mungkin ingin memakai topi lebar lebar untuk melengkapi tampilan pantai. Anda juga dapat mencoba dan menambahkan bunga ke rambut Anda. Pastikan bahwa ini dijamin dengan pin. Anda tidak ingin mereka terbang selama "Saya lakukan."

Anda tidak harus memakai sepatu hak tinggi yang menyempit. Anda harus memakai sandal atau pergi tanpa alas kaki sebagai gantinya. Ingat, tema pernikahan pantai secara keseluruhan adalah bebas dari tradisi. Anda harus santai dan nyaman, bukannya kaku dan pendiam.

Sudut Pandang – Memilih Titik Pandang Terbaik untuk Menulis Fiksi Fantasi

Sudut Pandang dalam Fiksi Fantasi

Jika Anda ingin pembaca terus membaca buku Anda, sudut pandang harus dipertimbangkan dengan hati-hati. Hal ini terutama penting dalam penulisan fiksi fantasi. Mengapa? Sudut pandang dari mana Anda memilih untuk menceritakan kisah Anda menetapkan nada keseluruhan untuk buku itu. Ini memberi pembaca sebuah titik yang menguntungkan untuk melihat keseluruhan cerita ketika itu terungkap.

Pilih sudut pandang yang salah dan pembaca mungkin merasa seperti mereka kehilangan sesuatu, atau bahwa mereka tidak terhubung dengan karakter buku. Flop sekitar antara sudut pandang yang berbeda dan pembaca akan menjadi bingung.

Pada titik ini, Anda kehilangan mereka di beberapa halaman pertama.

Ada terlalu banyak buku fiksi fantasi di luar sana. Buku yang diterbitkan sendiri sekarang mencapai 75% dari keseluruhan pasar. Menurut Bowker.com-penyedia terkemuka di dunia informasi bibliografi dan solusi manajemen-menerbitkan sendiri judul telah tumbuh 287% sejak 2006, menghasilkan 250,00 cetak baru dan e-judul pada tahun 2012. Apa yang dulunya industri rumahan sekarang adalah norma.

Apa artinya ini bagi Anda? Nah, itu berarti Anda lebih baik memastikan bahwa Anda memiliki semua bebek Anda secara berturut-turut, dan bahwa tulisan Anda adalah yang terbaik yang terbaik untuk dapat bersaing. Ada banyak hal yang perlu dipertimbangkan, dan saya akan membahas ini di artikel mendatang. Untuk saat ini, mari kita mulai dengan membahas tiga sudut pandang paling populer: orang pertama, orang ketiga yang mahatahu, dan orang ketiga terbatas.

First Person Point of View

Menulis dalam sudut pandang orang pertama adalah membatasi. Itu tidak memungkinkan pembaca untuk benar-benar "melihat" dunia; itu hanya memungkinkan mereka untuk "diceritakan" seperti apa dunia ini melalui pembacaan karakter utama buku itu. Apakah ada sesuatu yang mencurigakan? Itu harus. Ingat apa yang semua instruktur dan guru tulis Anda telah ceritakan kepada Anda tentang pertunjukan tidak boleh memberi tahu?

Ini masih efektif, tetapi setelah beberapa saat mulai terdengar seperti laporan cuaca.

Contoh:

Aku melihat ke ruang gelap bawah tanah. Peri itu berdiri di sampingku. Saya takut, tetapi saya tidak ingin membiarkannya sekarang.

"Menurutmu apa itu?" Saya bertanya. Saya mendengar sesuatu yang bernafas.

Elf itu menatapku dan mengerutkan kening. "Aku tidak tahu," katanya.

Jangan biarkan ini benar-benar menghalangi Anda. Terkadang, menggunakan sudut pandang orang pertama dapat bekerja, dan bekerja dengan sangat baik. Tetapi jika Anda hanya memilih untuk menggunakan sudut pandang ini, Anda akan sangat membatasi pengalaman pembaca.

Ketika R. A. Salvatore pertama kali duduk untuk menceritakan dongeng tentang peri gelap yang dikenal sebagai Drizzt Do'Urden, ia diakui berjuang dengan pemilihan sudut pandang. Dalam cerita awal, Drizzt sendirian, jadi menggunakan sudut pandang orang pertama tampaknya masuk akal. Tapi Salvatore segera menyadari bahwa dia tidak akan bisa menceritakan kisah punggung yang penting dari dunia gelap para elf, terutama momen-momen bersejarah yang terjadi sebelum Drizzt bahkan lahir.

Salvatore memutuskan untuk menggunakan sudut pandang orang pertama dan orang ketiga untuk menceritakan kisah tersebut. Dengan cara ini, dia dapat menjelajahi warisan lama Underdark, dan masih menunjukkan apa yang sebenarnya Drizzt pikirkan. Dia melakukan ini dengan menulis novel di orang ketiga yang terbatas, tetapi menampilkan setiap bab dengan entri jurnal orang pertama dari Drizzt.

Sudut Pandang Pribadi Ketiga

Sudut pandang terbatas orang ketiga adalah ketika pembaca hanya mengetahui pikiran dan perasaan dari satu karakter. Pembaca terbatas untuk melihat dan mengalami dunia hanya melalui karakter ini.

Ketika saya menulis Deomans of Faerel, ini adalah sudut pandang yang saya pilih untuk digunakan. Sudut pandang terbatas orang ketiga menciptakan apa yang dikenal sebagai "jarak" dalam cerita. Ini menarik pembaca pergi ke titik menguntungkan yang memungkinkan mereka untuk naik bersama dengan karakter seolah-olah mereka telah menjadi karakter itu. Ini bisa dibilang bentuk narasi terbaik untuk memilih saat menulis fiksi fantasi. Ini juga memungkinkan Anda menciptakan ketegangan dengan menggunakan dialog untuk berinteraksi dengan lebih tepat.

Contoh:

Gnoli mengintip ke ruang bawah tanah yang gelap. Peri itu bergerak ke sampingnya, busurnya terulur, tangan gemetar.

"Kamu dengar nafas itu?" kurcaci itu bertanya dengan suara gemetar. Dia melirik rekannya, berjuang agar rasa takut tidak muncul di wajahnya yang kasar. "Menurutmu apa itu?"

Elf itu mengerutkan kening dan perlahan-lahan menggelengkan kepalanya. "Aku tidak tahu," katanya.

Tidak jauh berbeda dari orang pertama. Tetapi kita mulai merasakan apa yang terjadi daripada diberitahu. Tindakan halus ini menciptakan sensasi yang kuat bagi pembaca. Mereka tidak hanya di sana, mereka mengalami hal-hal seolah-olah mereka menonton film, bukan pemeran berita malam.

Mengalihkan Orang Ketiga, Titik Pandang Terbatas

Manfaat tambahan untuk menggunakan sudut pandang terbatas orang ketiga adalah bahwa penulis harus menempatkan pembaca di dalam kepala lebih dari satu karakter, jika mereka memilihnya. Ini bekerja sangat baik untuk memberi tahu garis plot yang berbeda, dan dapat benar-benar menciptakan empati untuk penjahat, yang merupakan sesuatu yang Anda butuhkan. (Siapa yang menginginkan penjahat yang benar-benar kamu benci?)

Menggunakan orang ketiga terbatas juga memungkinkan Anda untuk mengembangkan karakter lain, yang sangat bagus jika buku fantasi Anda berisi lebih dari satu pahlawan. Banyak yang melakukannya. Menggunakan orang ketiga terbatas, penulis mampu menyempurnakan lebih dari satu karakter, menciptakan koneksi yang solid. Pembaca mulai peduli tentang karakter: mereka merasakan rasa sakit mereka, mereka mengalami penderitaan dan keinginan mereka, akar bagi mereka dan berharap mereka tidak membahayakan.

Kapan Harus Beralih

Jika Anda ingin menggunakan orang ketiga terbatas untuk menjelajahi alur cerita karakter lain, pastikan Anda memiliki titik puncak yang jelas dalam penulisan. Ini bekerja paling baik di antara bab-bab. Ceritakan kisah melalui mata satu karakter di bab pertama, lalu beralih ke karakter lain di bab dua.

Hati-hati Tukar Titik Tinjau

Waspadai waktu. Ketika Anda beralih dari satu karakter ke karakter lainnya, perhatikan apa yang dilakukan oleh karakter lain. Apakah Jack dalam perahu di pagi hari di bab pertama? Apakah dia mengalami sesuatu yang membutuhkan sepanjang hari, dan kemudian menjadi malam? Jika demikian, ketika Anda memulai bab berikutnya, Anda sebaiknya memastikan apa yang terjadi terjadi setelah kejadian malam sebelumnya.

Orang Ketiga Mahatahu

Terakhir, mari kita bicara tentang orang ketiga yang mahatahu. Orang ketiga yang serba tahu adalah sebuah bentuk narasi di mana pembaca tahu semua pikiran, keinginan dan keinginan dari setiap karakter tunggal. Dalam fiksi fantasi, ini menghilangkan banyak kejutan. Dengan menggunakan sudut pandang ini, Anda benar-benar dapat menulis seluruh novel tanpa menggunakan dialog apa pun.

Contoh:

Gnoli mengintip ke ruang bawah tanah yang gelap. Peri itu bergerak ke sampingnya, busurnya terulur, tangan gemetar. Kurcaci itu mendengar sesuatu menghela napas di lorong. Dia bertanya-tanya apa itu, tetapi dia mencoba untuk menjaga rasa takut dari wajahnya. Peri itu tidak tahu apa yang ada di bawah sana, dan dia berkata demikian. Namun, naga di lorong, menunggu dengan sabar sampai mereka mendekat. Begitu mereka datang dalam jangkauan, dia akan melahap mereka!

Lihat bagaimana itu … datar? Dan bicaralah tentang peringatan spoiler! Dalam dua contoh sebelumnya, kami tidak tahu apa monster itu, atau apa niatnya. Sekarang kita tahu segalanya.

Ini adalah contoh ekstrem, tentu saja. Tetapi ketika narator hanya menceritakan semua yang terjadi, dan semua pikiran dan perasaan dari setiap karakter, termasuk monster, cerita menjadi kurang menarik.

Waspadai Kepala Melompat

Sudut pandang mana pun yang Anda pilih untuk digunakan dalam novel fantasi Anda, pastikan Anda benar-benar memblokir paragraf Anda, dan apa yang Anda ungkapkan. Jika bab pertama semuanya diceritakan dari sudut pandang Jack, maka Anda tidak dapat menyertakan pemikiran apa pun dari karakter lain. Jack mungkin menduga mereka memikirkan hal-hal tertentu, tetapi dia tidak tahu ini.